Ads

Ads
Sprei Handmade Jogja
Showing posts with label pelayanan buruk rumah sakit. Show all posts
Showing posts with label pelayanan buruk rumah sakit. Show all posts

Thursday, 3 April 2014

Petugas Medis Tidak Profesional, Saya 2 Kali Operasi

Posted by lamiati Saputra at 07:38 2 Comments
http://mieagoblog.blogspot.com/2014/04/petugas-medis-tidak-profesional-saya-2.html

Hmmm…Alhamdulillah bisa ngelanjutin blogging lagi setelah hampir 4 bulan vakum dari aktivitas di dumay alias dunia maya. Alasannya sih macem-macem, mulai dari yang ga penting, sok dipenting-pentingin sampai yang beneran penting hehehe. Beberapa alasan tersebut diantaranya terkait blog saya yang kena ping sama gugel sehingga membuat saya frustasi cukup lama karena merasa apa yang saya lakukan hanya sia-sia belaka. Alhamdulillah masalah tersebut Sekarang sudah selesai dan blog saya sudah tidak sekarat lagi. Pindahan rumah dari Jogja ke Situbondo juga merupakan alasan saya lama ga ngeblog karena ternyata aktivitas ini cukup menyita banyak waktu (akan saya tulis di post tersendiri). Seabreg aktivitas saya lainnya termasuk kesibukan di tempat kerja juga menjadi alasan tersendiri kevakuman aktivitas blogging.

Nah, ada alasan lagi yang tak pernah saya nyana sebelumnya. Pada tanggal 20 Januari lalu saya mengalami kecelakaan saat perjalanan menuju ke rumah rekan kerja sekaligus sahabat saya di desa Gelung, Situbondo. Saat itu saya berangkat mengendarai sepeda motor bersama suami tercinta dengan membawa masakan kerang kreasi saya sebagai oleh-oleh. Hanya kurang sekitar 2 km lagi sampai di rumahnya tanpa disangka kecelakaan tersebut terjadi. Bukan tabrakan atau jatuh dari motor tapi tiba-tiba kaki saya kesakitan dan sayapun menangis keras tanpa rasa malu. Saat saya menengok ke arah kaki saya hanya mendapati ranting nempel di sandal saya. Namun saya semakin kesakitan dan suamipun melihat telapak kaki saya hingga akhirnya diketahui ada serpihan/potongan kayu yang menancap di kaki saya. Banyak yang heran dengan kejadian tersebut termasuk saya dan suami mengingat posisi saya saat itu tetap duduk di atas sepeda motor dan motor juga tidak roboh. Aikh, entah kami yang terlalu kepinggir ataukah tebangan kayu di tempat tersebut yang terlalu ke tengah jalan.

Kami segera mencari pertolongan dengan mendatangi puskesdes Gelung atas petunjuk seseorang tetapi ternyata tempat tersebut kami dapati dalam kondisi tutup. Akhirnya saya berjuang untuk menuju ke Puskesmas terdekat yaitu Puskesmas Mangaran yang saat itu jaraknya sekitar 10 KM dari TKP. Dengan susah payah kami berangkat kesana namun pihak Puskesmas menyatakan diri tak dapat menangani potongan kayu di dalam kaki saya. Mereka menyarankan kami untuk mendatangi rumah sakit karena kayu yang menancap ternyata tidak bisa dicabut langsung melainkan harus melalui pembedahan karena ditakutkan akan merobek pembuluh darah atau apalah namanya. Sungguh tak saya sangka sebelumnya potongan kecil kayu tersebut mengharuskan saya mendatangi rumah sakit. Akhirnya kami mendatangi salah satu rumah sakit dengan bantuan mobil dari tempat kerja saya.



Singkat cerita, saya yang takut dengan jarum suntik ini sampai di UGD rumah sakit tersebut dan segera mendapatkan pertolongan. Tenaga medis yang menangani saya cukup banyak namun kebanyakan dari mereka adalah para siswa sekolah keperawatan yang sedang praktek. Arrrrgg…sakiiiittt sekali rasanya ketika suntikan bius berkali-kali menggerayangi telapak kaki saya. Untuk pertama kalinya saya teriak-teriak di rumah sakit sambil menangis saking sakitnya. Entahlah berapa banyak obat bius yang masuk, total suntikan sekitar 12 kali karena suntikan awal sempat tidak mempan. Awalnya pihak yang menangani saya ingin memaksa mencabut kayu tersebut secara langsung namun karena tetap tidak bisa akhirnya dibedah juga. Akhirnya, 2 jahitan dalam dan 6 jahitan luar mendarat di kaki saya. Selain itu saya juga mendapatkan suntikan anti tetanus. Setelah selesai saya diberi obat penghilang rasa nyeri dan sebelum pulang saya diberi pesan seminggu lagi luka sudah boleh dibuka dan silahkan datangi tenaga medis terdekat, boleh bidan/perawat jika punya tetangga dengan profesi tersebut.


Akhirnya sudah seminggu dan saatnya melepas perban dan segala atribut di luka saya tersebut. Karena saya merupakan orang baru di tempat yang saya diami sekarang sehingga saya kurang tau tempat medis di sekitar rumah akhirnya saya memutuskan ke rumah sakit tempat saya dioperasi sebelumnya. Meski takut namun saya senang karena luka saya akan segera sembuh. Sesampainya di rumah sakit suami saya mendaftarkan saya untuk diperiksa di polibedah, kebetulan saat itu yang jaga adalah dokter spesialis bedah (bukan asisten atau dokter umum). Sampailah giliran saya memasuki ruang poli dengan harap-harap cemas. Begitu perban di kaki saya dibuka, dokter mengatakan sesuatu yang sangat menyayat hati saya, wah, ini belum bersih operasinya, masih ada yang di dalam, harus dioperasi lagi kalau mau sembuh. saya langsung lemas, lunglai dan menangis penuh ketakutan karena saya sangat trauma dengan operasi pertama yang menggunakan bius lokal tersebut. Kami diberi waktu untuk berpikir maksimal 2 hari karena jika terlalu lama kondisi kaki saya akan semakin memburuk. Emosi saya tak dapat terbendung saat itu dan mengutuk para tenaga medis tak professional di UGD rumah sakit tersebut.  Dua hari saya lalui dengan emosi dan tangisan sementara suami tak henti-hentinya merayu saya yang tak mau dioperasi ini agar mau dioperasi. Akhirnya kami memutuskan operasi dilakukan dengan bius total agar saya tidak ketakutan. Karena menggunakan bius total kamipun harus melalui serangkaian prosedur yang merupakan SOP mereka dan saya ternyata juga harus menjalani rawat inap selama tiga hari. Ketika rawat inap tersebut saya meminta pulang paksa karena sudah tidak tahan dengan pelayanan buruk rumah sakit tersebut. Setelah itu saya kontrol tiap seminggu sekali untuk mengganti perban, perawatan dan melihat kondisi terbaru dari luka saya. Total saya cuti 2 minggu dari pekerjaan saya namun kaki saya baru benar-benar sembuh setelah 2 bulan perawatan.

Ada beberapa hal yang menjadi catatan tersendiri selama saya perawatan di rumah sakit tersebut.
  • -         Saat saya di UGD, pertama kali petugas melihat luka saya ada yang tersenyum dan mengatakan “kayak gini aja kok puskesmas Mangaran ga bisa nangani. Ini khan bisa dicabut”. Setelah dibius mereka benar-benar memaksa mencabutnya langsung dari kaki saya tetapi karena tetap tidak bisa akhirnya dibedah juga. Menurut saya mereka terlalu meremehkan.

  • -         Oya, saat mereka memaksa mencabut kayu dari kaki saya ternyata bius belum bekerja sempurna dan sayapun kesakitan. Benar-benar sembrono.

  • -         Saat pembelian serum tetanus ada oknum yang menawarkan agar membeli serum tersebut darinya karena lebih murah daripada di apotek. Harga yang ia tawarkan jauh lebih murah dari harga apotek. Aneh, ada transaksi jual beli tak resmi dalam rumah sakit.

  • -         Pada saat suami saya membayar biaya perawatan, ternyata tidak melalui kasir rumah sakit melainkan kepada mereka/oknum tersebut. Lari kemanakah uang itu? Bukankah ini pungli?

  • -         Obat anti nyeri yang diberikan kepada saya dosisnya sangat rendah dan tak mempan akhirnya saya membeli lagi di apotek. Mereka meremehkan luka saya.

  • -         Untunglah, pada saat kontrol saya bertemu dokter spesialis bukan periksa ke bidan/perawat seperti yang disarankan. Mau tau kenapa? Ternyata luka saya itu selain harus dioperasi lagi juga mengalami infeksi yang mengakibatkan kaki saya bengkak dan sakit sekali. Benar-benar tidak professional.

  • -         Jahitan di kaki saya dinyatakan tidak rapi oleh dokter spesialis dan jika tidak dijahit ulang hasil akhirnya akan buruk.

  • -         Karena kaki saya infeksi akhirnya luka operasi pertama (di UGD) begitu lama sembuh sedangkan luka operasi kedua (oleh dokter spesialis) lebih dahulu sembuh.

  • -       Saya opname di ruang kelas 2 karena kelas 1 dikatakan sudah penuh, Ruang tempat saya opname begitu kotor dan tidak terawat sampai-sampai teman saya yang menjenguk mengatakan tempat tersebut mirip penampungan

  • -         Petugas banyak yang tidak professional. Misalnya pada saat suami menanyakan biaya perawatan malah di pimpong kesana kemari, pada saat saya mau rawat inap semua kami yang urus sendiri (mencari lokasi kamar, pergi ke labroratorium dll padahal saya tidak bisa jalan dan kursi roda habis terpakai) dan masih banyak lagi.

  • -         Banyaknya mahasiswa praktek di tempat tersebut membuat pelayanan terasa kurang professional. Misalnya menyuntik asal-asalan sehingga obat tumpah atau rasa sakit yang luar biasa terasa pada bagian tangan yang diinfus dan masih banyak lagi. Mereka sering menangani tanpa pendampingan dan akhirnya pasien yang menjadi korban. Hal ini juga yang membuat saya meminta pulang paksa.

  • -         Sebelum pulang paksa saya sempat memberi masukan kepada perawat terkait pelayanannya tetapi dia malah mengadukan saya dan suami kepada atasannya. Perawat senior tersebut menegur kami dan mengatakan bahwa apa yang mereka lakukan tersebut sudah atas persetujuannya. Sayapun lantas menjawab bahwa sebenarnya kami tidak masalah dengan keberadaan para anak praktek atau perawat junior tersebut hanya saja seharusnya ada pendampingan dari para senior agar pembelajaran yang diharapkan dapat tercapai, bukannya menjadikan pasien sebagai ajang coba-coba!

  • -         pada saat saya kontrol (saya lupa tanggalnya), saya bertemu dengan bapak-bapak yang jempolnya diperban. Kami saling cerita luka masing-masing. Ternyata, beliau juga dioperasi dua kali karena operasi pertama (di UDG yang sama dengan saya) ternyata tidak tuntas. Beliau juga mengeluhkan sakitnya penyuntikan bius di UGD tersebut. Akhirnya suami saya percaya bahwa saya benar-benar kesakitan saat dibius dan tidak menertawakn tangisan saya lagi. Entah berapa orang lagi yang bernasib sama dengan kami yaitu operasi dua kali di rumah sakit yang sama tetapi ditangani orang yang berbeda.

  • -         Saya juga kesal dengan dua kali operasi tersebut karena operasi yang kedua menguras kocek saya cukup dalam.
Apapun yang terjadi saya yakin bahwa ini semua atas kuasa Allah SWT yang harus saya ambil hikmahnya. Meski sempat sakit, kesal dan mengeluarkan uang yang tidak sedikit namun saya bersyukur dapat melewati ini semua dan Sekarang kaki saya sudah sehat kembali seperti sediakala. Alhamdulillah.

Saya memang kesal dengan petugas medis di UGD tersebut dan juga pelayanan buruk di RS tersebut. Tetapi saya juga berterima kasih kepada dokter spesialis bedah dan kru yang menangani luka saya di poli bedah (mereka berbeda dengan kru UGD). Mereka ramah dan menangani luka saya dengan baik.

Pesan saya buat teman pembaca post ini agar lebih selektif memilih tempat perawatan baik untuk anda sendiri maupun kolega. Lihat juga reputasi mereka di dunia medis tempat anda tinggal. Dan yang paling penting hati-hati dimanapun berada, jangan sampai kejadian yang saya alami menimpa teman-teman. Atas kejadian ini saya juga lebih berhati-hati dan selalu meminta perlindungan-Nya agar dijauhkan dari segala marabahaya. Semoga kita semua selalu dalam lindungan-Nya. Amin.

Recent Articles

Blogroll

Recent News

Tank's for Visited
back to top